Telaga Rasulullah: Mereka yang Celaka Tidak Menikmatinya

Tidak sedikit hadis Rasulullah saw yang menceritakan perihal Telaga Baginda sehinggakan Imam Al-Qadhi ‘Iyadh menyebut hadis tentang telaga Rasulullah adalah mutawatir (sohih dan kukuh) seperti dalam kitab perbahasan Sahih Muslim Imam Nawawi.

Perkara ini juga adalah sebahagian kepada pegangan akidah Ahli Sunnah Wal Jamaah (ASWJ) iaitu beriman kepada haudh (telaga) Nabi SAW. Diwaktu mentari hanya jarak sejengkal dari kepala dan manusia sangat kehausan ketika itu.

Rasulullah saw bersabda:

حوضي مسيرة شهر و زواياه سواء و ماؤه أبيض من اللبن و ريحه أطيب من المسك و كيزانه كنجوم السماء من يشرب منه فلا يظمأ أبدا ( ق ) عن ابن عمرو.

 

 “Telagaku (pada hari kiamat) sejauh perjalanan satu bulan, sudut-sudutnya serupa, airnya lebih putih dari susu, harumnya lebih wangi dari misik, dan gayungnya sebanyak bintang di langit. Siapa yang minum darinya nescaya dia tidak akan kehausan selamanya.”

(Muttafaqun ‘alaihi dari Ibnu ‘Umar ra)

صحّ عن أبي برزة رضي الله عنه أنه قال: مٓنْ كذّب بالحوض فلا سقاهُ اللهُ منه
 
“Telah sahih dari Abu Barzah ra bahawa beliau berkata: Siapa yang mendustakan (hadis-hadis) tentang telaga Nabi, maka Allah tidak akan memberi dia minum darinya.”
 
(Riwayat Abu Dawud dan Ahmad)

Athar dari sahabat ini terus menguatkan ancaman mereka yang kufur dengan telaga Rasulullah saw. Namun demikian ada golongan yang tahu hakikat telaga Rasululullah saw, namun mereka tetap mendustakan dengan perlakuan melampau mereka.

Ironinya mereka ini juga adalah umat Rasulullah saw namun dicela untuk meminumnya. Siapakah mereka? Rasulullah SAW bersabda :

إِنِّي فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ مَنْ مَرَّ عَلَيَّ شَرِبَ ، وَمَنْ شَرِبَ لَمْ يَظْمَأْ أَبَدًا ، لَيَرِدَنَّ عَلَيَّ أَقْوَامٌ أَعْرِفُهُمْ وَيَعْرِفُونِي ، ثُمَّ يُحَالُ بَيْنِي وَبَيْنَهُمْ ، فَأَقُولُ : إِنَّهُمْ مِنِّي ، فَيُقَالُ : إِنَّكَ لَا تَدْرِي مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ ، فَأَقُولُ : سُحْقًا ، سُحْقًا ، لِمَنْ غَيَّرَ بَعْدِي
 
“Sesungguhnya aku menunggu kamu di telaga, barangsiapa yang menemuiku akan meminum air telaga tersebut, dan siapa yang meminumnya tidak akan pernah haus selamanya. Ada beberapa kaum yang mendatangiku, aku mengetahui mereka, dan mereka mengetahuiku, kemudian mereka dihalangi untuk sampai kepadaku, maka aku berkata: Mereka adalah termasuk golonganku. Maka dikatakan: Sesungguhnya engkau tidak mengetahui apa yang mereka perbuat sepeninggalmu. Maka aku berkata: Celaka, celaka bagi siapa yang berubah (agama) setelahku.”
 
(HR. Al-Bukhari & Muslim dari Sahl bin Sa’ad As-Sa’idi ra)
 
Al-Imam Al-Qurthubi memberi kesimpulan akan penafsiran berkenaan orang-orang yang akan terusir dari telaga Rasulullah SAW ini terdiri daripada EMPAT golongan iaitu:
 
1. Orang-orang yang murtad, keluar dari Islam.
2. Ahli bid’ah, mereka yang menambah dalam agama tanpa petunjuk dari Nabi SAW seperti Syiah (batiniah), Khawarij, Muktazilah, Jabariah, Qadariah dan lain-lain.
3. Orang-orang yang suka berlaku zalim, terutama yang memiliki kekuasaan (penguasa yang jahat) dan orang- orang yang membantu (menyokong) mereka yang zalim.
4. Orang-orang yang melakukan dosa secara terang-terangan (tanpa malu dan rasa bangga).
 
(Kitab At- Tazkirah 1/373)
 
Andai kita mengamati, semua golongan yang dijelaskan oleh Imam Qurthubi sudah terangkan dan nyatakan telahpun wujud berkeliaran di dunia bahkan didepan mata kita. Berdoalah dalam ibadah, teruskan usaha mendalami agama serta berjemaahlah dengan jemaah yang benar agar kita selamat dari golongan yang Nabi sebut celaka ini. Moga Allah memimpin kita.

Abu Maryam Safiyah,
Kluster Pengajian Islam JPro DPPM

Comments are closed.